MENGOPERASIKAN MESIN GERGAJI PITA (BAND SAW)

Print
Category: Bangunan
Last Updated on Monday, 27 April 2015 Published Date Written by amin suminto

 MENGOPERASIKAN MESIN GERGAJI PITA (BAND SAW)

Oleh: Amin Suminto (WI. Madya PPPPTK BOE Malang)

 

Abstraksi:

 

Untuk pengoperasian gergaji pita (band saw) ini sering terjadi kecelakaan, terutama pada daun gergaji pita sering putus dan ini sangat berbahaya bila sampai mencederai pemakai gergaji tersebut bisa berakibat fatal terutama pada bagian muka pamakai.

 

Karena kekurang pengertian dan kekurang pedulian pemakai mesin gergaji pita yang sangat minim (kurang) dalam memahami langkah-langkah cara pengoperasian gergaji pita (band saw) dengan baik, benar, dan sesuai.

 

Berdasarkan hal tersebut di atas, maka kita harus lebih berhati-hati dalam mengoperasikan gergaji pita secara benar dan sesuai dengan petunjuk pengoperasian, maka pada kesempatan ini disajikan langkah kerja dan petnjuk pengoperasian mesin gergaji pita atau band saw dengan benar dan berurutan.

Kata kunci: band saw, mencederai, fatal.

 

Urutan langkah kerja cara pengoperasian gergaji pita (band saw) adalah:

 

Mesin gergaji pita adalah mesin perkayuan yang mempunyai mata gergaji bentuk pita. Penyetelan daun gergaji setelah terpasang pada kedua roda antara atas dan bawah kemudian di tegangkan dengan menyetel roda penegang dengan merujuk    tabeketegangan. Selanjutnya rol antar diatur dengan ukuran ½ -1 cm diatas benda kerja dengan cara membuka pengunci rol antar kemudian memutar pengatur rol antar pita kekanan atau kekiri hingga mencapai yang dikehendaki.

 

Mesin gergaji pita banyak digunakan di industri-industri bahan bangunan yang mengerjakan kayu, terutama digunakan untuk membelah          kayu, untuk memotong lengkung, juga untuk memotong bentuk-bentuk yang tidak beraturan.

 

Fungsi mesin gergaji pita dapatdi gunakan untuk :

§  Membelah papan kayu

§  Memotong papan kayu

§  Memotong kayu bulat

§  Memotong / membelah miring

§  Menggergaji bulatan / lengkungan dengan diameter tertentu.

 

Bagian-bagian mesin gergaji pita:

 

                                    

Gambar 1.  Mesin Gergaji Pita.

 

 

 

     Gambar 2.  Posisi meja gergaji pita dimiringkan.

 

 

Daun meja dapat di miringkan 0° - 45° dengan cara:

- Buka pengunci daun meja

- Lepas klos kayu antar pita gergaji

- Angkat meja bagian ujung sambil melihat skala kemiringan meja

  gergaji

- Tutup pengunci meja.

- Pasang klos kayu antar pita gergaji, gergaji siap digunakan.

 

       

       Gambar 3.  Klos pengaman pita gergaji.

 

 

Klos pengaman pita gergaji berfungsi untuk menahan pita gergaji tidak terus lari kebelakang saat digunakan karena tekanan dari benda yang dipotong.

Dalam pengerjaan pemotongan dengan mesin gergaji pita dapat menggunakan penghantar potong.

Penghantar potong seperti gambardisamping dapat digunakan:

- Memotong tegak  lurus

- Memotong miring dari 0° – 45°

 

                 

Gambar 4.    Pengaman Gigi Gergaji Pita pada Roda Penggerak.

 

 

Gambar 5.  Rol Penghantar Gergaji Pita Atas dan Bawah.

 

 

Mesin gergaji pita adalah mesin yang menggunakan pisau berbentuk pita, bila digunakan mudah bergeser, untuk itu perlu hantaran agar posisi tetap pada dudukan semula. Rol antara merupakan hantaran yang mengatur posisi dar isamping dan belakang.

Penyetelannya 0,5 – 1½ mm dari gergaji.

 

           

 Gambar 6. Spesifikasi Sudut Gigi Gergaji Pita.

 

 

Daun gergaji pita mempuyai bentuk, ukuran lebar dan tebal yang bermacam-macam sesuai dengan kebutuhan potong atau belah yang dikehendaki. Misalnya membuat lingkaran dibutuhkan daun gergaji yang mempunyai kelebaran daun 1 – 1 ½ cm sehingga memudahkan gerakan melingkar saat melakukan penggergajian. Gambar samping menunjukan bentuk mata gergaji belah dan mundam yang berfungsi sebagai penyimpan serbuk gergajian, bentuk pertama untuk kayu kering sedang bentuk kedua untuk  kayu yang masih agak basah.Mata gergaji harus selalu dibersihkan dari sisa serbuk dan getah secara periodik agar mata gergaji selalu kondisi bersih dan tajam.

 

            

Gambar 7. Jenis dan Ukuran Gigi Gergaji Pita.

 

 

Gergaji harus selalu siap digunakan dan dalam kondisi baik, tidak ada yang retak. Daun gergaji pita mempuyai bentuk seperti gambar di atas, menunjukkan mata gergaji pita untuk potong.

 

                    

Gambar 8.   Mesin Gergaji Pita Bermeja Dorong.

 

  

Mesin gergaji pita bermeja dorong digunakan untuk menggergaji kayu yang berbentuk log, dimana perletakan gelondong kayu dijepit pada perlengkapan jepit meja keretasehingga penggergajian dapat dilakukan dengan baik. Untuk mengatur ukuran tebal papan dapat disetel pada pengatur tebal belah. Penempatan dan pemilihan arah gergajian dapat dilakukan dengan menempatkan log kemudian dijepit, setelah itu dilakukan pengerjaan gergaji dengan cara mendorong meja / kereta dorong hingga selesai, yang perlu diperhatikan adalah kayu bisa terjepit dengan baik meja kereta dorong.

                        Cara menggunakan mesin gergaji pita:

 


            Membelah Kayu.

                                 

                                       Gambar 9.  Cara membelah kayu.

 

 

Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut: 

a)  Siapkan kayu pekerjaan

b)  Pilih dan pasang daun gergaji pita dengan gigi-gigi kasar dan tajam

c)Tempatkan pengantar pembelah sebelah kiri daun gergaji, serta periksa kedudukan daun gergaji terhadap meja

d) Atur pengantar daun gergaji naik atau turun dan beda 5 mm di atas permukaan kayu

e)  Jalan kanmesin.

f) Simpan kayu pekerjaan pada meja mesin dengan memilih bidang yang  baik menempel pada meja dan pengantar pembelah

g) Dorong kayu pekerjaan dengan teratur sampai selesai pembelahan dan    pengirisan.

h) Matikan  mesin apabila telah selesai.

            Mengiris  kayu:

                                               

 

Gambar 10.  Cara mengiris kayu.

   

Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut: 

a)   Siapkan kayu pekerjaan

b)   Pilih dan pasang daun gergaji pita dengan gigi-gigi kasar dan tajam

c)  Tempatkan pengantar pembelah sebelah kiri daun gergaji, serta periksa

d) Atur pengantar daun gergaji naik atau turun dan berad 5 mm di atas permukaan kayu.

e)   Jalankan mesin.

f)   Simpan kayu pekerjaan pada meja mesin dengan memilih bidang yang baik menempel pada meja dan pengantar pembelah

g)  Dorong kayu pekerjaan dengan teratur sampai selesai pembelahandan peg risan.

h)  Matikan mesin apabila telah selesai.

 

            Membelah miring:

                                              

Gambar 11.  Cara membelah miring.

 

Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut:

a)     Siapkan kayu pekerjaan dengan lukisan yang jelas.

b)     Pasang daun gergaji yang cukup lebar, cukup besar dan tajam.

c)     Sesuaikan meja mesin dengan miring yang dikehendaki.

d)     Pasang pengantar pembelah dan usahakan tepat.

e)     Atur pengantar daun gergaji ± 5 mm di atas permukaan kayu pekerjaan.

f)      Jalankan mesin.

g)     Simpan kayu pekerjaan pada mesin, dengan memilih bidang yang baik  menempel pada meja dan penganta pembelah.

h)     Dorong kayu pekerjaan dengan teratur sampaiselesai. 

i)       Matikan mesin apabila telah selesai pembelah miring.

 

Memotong Siku atau Miring:

 

 

     

 

 

 

 

 

  

 

Gambar 12.   Cara memotong siku atau miring.

 

Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut: 

a)     Siapkan kayu pekerjaan.

b)  Pasang dan stel daun gergaji sesuai kebutuhan (cukup lebar, giginya tajam).

c)    Stel pengantar pemotongan, sesuaikan pemotongan dengan yang

 dikehendaki.

d)     Letakkan kayu pekerjaan di atas meja mesin.

e)     Hidupkan mesin.

f)      Pegang cukup kuat kayu pekerjaan terhadap pengantar.

g)     Dorong kayu pekerjaan perlahan-lahan hingga pemotongan selesai.

h)     Matikan mesin, bila telah selesai pemotongan.

  

Menggergaji  lekungan:

 

      

 

Gambar 13.   Cara menggergaji  lengkung.

 

Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut: 

a)   Siapkan kayu pekerjaan dengan lukisan lengkungan yang dibuat.

b)   Pasang daun gergaji sesuai dengan kebutuhan.

c)   Atur pengantar, untuk engkungan kecil bisa di bor dulu

d)   Jalankan mesin.

e)   Potongan kayu dengan pemotongan dari luar sampai selesai.

f)   Matikan mesin bila telah selesai, kemudian rem pelan-pelan roda penggerak

    daun gergaji.

                        Menggergaji dengan Pertolongan Acuan:  

   

                                       

 

         Gambar 14.  Cara menggergaji  dengan pertolongan  acuan.

 

Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut: 

a)    Siapkan acuan dengan bentuk yang dikehendaki, kemudian dipaku pada

 

      kayu bagian bawah.

b)     Pasang lawan dari depan klem pada meja mesin, kemudian dicowak kayu tersebut selebar dan setebal daun gergaji

c)      Pakailah daun gergaji yang sesuai dengan ukuran lengkungan yang terkecil

d)     Jalankan mesin, mulailah menggergaji, perhatikan pengantar acuan dan acuannya harus selalu merapat. 

e)     Buka acuan, tempel pada pekerjaan untuk digergaji hingga selesai Jul31_02.

 

 

Membuat  lingkaran:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                       

 

  

 

 

 

 

 

 

 

     

       

 

                                 Gambar 15.   Cara memotonglingkaran. 

 

Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut: 

a)     Siapkan kayu pekerjaan yang akan dibuat lingkaran

b) Pasang meja pembantu menempel pada meja mesin, sisi meja pembantu harus segaris dengan sisi daun gergaji

c)     Gunakan daun gergaji sesuai dengan lingkaran yang akan dibuat

d)     Dari sisi muka gergaji, ditarik garis tegak lurus dengan. Daun gergaji

e)     Ukur jari-jari lingkaran pada garis yang dibuat tadi

f)  Pasang paku sebagai pusat lingkaran pada meja pembantu dan menonjol kira-kira 5 mm.

g)     Tempatkan pekerjaan, tekan pada paku menghadap gigi gergaji

h)     Jalankan mesin, buat lingkaran hingga selesai.

 

Keselamatan  Kerja:

a)     Periksa roda pengantar pipi daun gergaji mempunyai jarak ± 5 mm.

b)     Daun gergaji harus selalu tajam dengan ukuran lebar yang sesuai.

c)      Buka daun gergaji kekiri dan kekanan harus sama besar.

d)      Mulailah menggergaji apabila putaran daun gergaji sudah tetap

e)    Bila daun gergaji putus segera matikan mesin, ambil daun gergaji yang putus apabila roda atas dan bawah telah berhenti.

 

 

Kesimpulan:

Kurangnya pengertian dan kepedulian pemakai mesin gergaji pita yang sangat minim dalam memahami langkah-langkah cara pengoperasian gergaji pita (band saw) dengan baik dan benar, maka perlu peningkatan pengertian dan kepedulian pemahaman cara pengoperasian mesing gergaji pita dengan baik dan benar.

 

Maka harus lebih berhati-hati dalam mengoperasikan gergaji pita secara baik, benar, dan sesuai dengan petunjuk pengoperasiannya, pada kesempatan ini disajikan langkah-langkah kerja dan petunjuk pengoperasian mesin gergaji pita atau band saw dengan benar dan berurutan, agar tidak terjadi kecelakan yang fatal dan menghasikan benda kerja lebih baik.

 

Referensi:

Job Sheet Kerja Kayu no. 35700204 Tahun 1988 oleh Marsinta Aritonang.

MesinTangan Industri Kayu, A. Dodong  Budianto.

BukuTeknik Perkayuan Revisi Ketiga oleh Budi Martono.

Copyright 2019. Powered by Humas. PPPPTK BOE MALANG